Allah murka kepada orang miskin yang sombong


SOALAN: Saya pernah terdengar, bahawa orang-orang kaya dilarang bersifat sombong. Malah orang kaya yang sombong, ibarat Qarun yang dilaknati Allah SWT. Namun, di tempat tinggal saya, ada juga kedapatan orang-orang miskin yang merupakan asnaf zakat; tetapi mereka juga sombong. Contohnya, mereka enggan bergaul dengan masyarakat, malah sukar ke masjid atau menghadiri program-program kemasyarakatan serta bersifat mementingkan diri sendiri. Apakah yang perlu kita lakukan untuk menyedarkan mereka?

JAWAPAN: Terima kasih kerana mahu mengemukakan persoalan seperti ini, yang saya yakin ia bukanlah fenomena setempat, malah ada juga di mana-mana. Ini kerana, semasa menghadiri jemputan pihak masjid dan komuniti, sering juga terdengar rungutan masyarakat mengenai sikap segelinitir asnaf zakat, khususnya dalam kalangan fakir dan miskin yang tidak mahu memesrai komunitinya.

Hakikatnya, di dalam Islam perbuatan menyombongkan diri bukanlah sesuatu yang diizinkan oleh Allah SWT. Jika kita rajin membuka al-Quran, kita pasti akan terjumpa kisah keangkuhan dan kesombongan yang dipamerkan oleh Iblis, sehingga melayakkan dia akhirnya dimurkai dan dihumban ke dalam neraka Allah.

Allah SWT berfirman: “Apakah penghalangnya yang menyekatmu daripada sujud ketika Aku perintahmu?” Iblis menjawab: “Aku lebih baik daripada Adam, Engkau (wahai Tuhan) jadikan aku dari api sedang dia Engkau jadikan dari tanah. Allah berfirman: “Turunlah engkau dari Syurga ini, kerana tidak patut engkau berlaku sombong di dalamnya; oleh sebab itu keluarlah, sesungguhnya engkau dari golongan yang hina”” (al-A’raff: 12-13)

Sungguh, kesombongan adalah pakaian ahli neraka, justeru orang yang memberikan hartanya sebagai sedekah sekali pun, namun jika diiringi dengan kesombongan, maka pahala amalnya akan menjadi kosong.

Firman Allah SWT lagi: “Wahai orang-orang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya kerana riak kepada manusia dan dia tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian. Maka perumpamaan orang itu seperti batu licin yang di atasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu menjadilah ia bersih (tidak bertanah). Mereka tidak menguasai (memperoleh) sesuatu pun daripada apa yang mereka usahakan; dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir.” (al-Baqarah: 264)

Jika seorang yang kaya, berkuasa dan terhormat pun ditegah daripada bersifat dengan kesombongan, maka apatah lagi bagi orang-orang miskin yang tidak mempunyai harta, tiada pangkat kebesaran dan kedudukan yang tinggi, maka pastilah menjadi suatu kejelekan jika mereka pula bersifat sombong. Ibarat kata pepatah, ‘lonjak sebagai labu dibenam’ dan ‘cacing hendak menjadi naga’, maka pastilah mustahillah jadinya.

Maka, Islam meletakkan satu penanda aras yang cukup ampuh dalam menjustifikasi kekayaan setiap orang, agar semua orang sedar, tanpa mengira status kaya atau miskin, bahawa hanya ada satu jenis kekayaan sahaja yang diiktiraf oleh Allah SWT. Sabda Nabi Muhammad SAW: “Tidaklah dinamakan kekayaan itu dengan banyaknya harta benda dunia; tetapi kekayaan yang sebenar itu adalah dengan kayanya jiwa (hati).” (Hadis riwayat Imam Bukhari dan Muslim)

Miskin jiwa ialah mereka yang tidak berusaha menjadikan dirinya dekat dengan Allah SWT, mematuhi hukum-hakam, mengamalkan ajaran Islam sepenuhnya dan menjadi pengikut Nabi Muhammad SAW yang penuh iltizam. Dalam erti kata lain, orang yang miskin jiwa itu ialah mereka yang tenggelam dalam kemaksiatan, keji peribadinya dan buruk akhlaknya.

Seorang yang kaya, dianggap miskin di sisi Allah SWT jika dia seorang yang banyak melakukan kejahatan di sisi manusia. Buktinya Qarun, firman Allah SWT: “Sesungguhnya Qarun adalah ia dari kaum Nabi Musa, kemudian ia berlaku sombong dan zalim terhadap mereka; dan Kami telah mengurniakannya dari berbagai jenis kekayaan yang anak-anak kuncinya menjadi beban yang sungguh berat untuk dipikul oleh sebilangan orang yang kuat sasa. (Ia berlaku sombong) ketika kaumnya berkata kepadanya: “Janganlah engkau bermegah-megah (dengan kekayaanmu), sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang bermegah-megah. (seperti lagakmu itu).” (al-Qasas: 71)

Sambung-Nya lagi: “Lalu Kami benamkan dia (Qarun) bersama-sama dengan rumahnya di dalam tanah, maka tidaklah dia mendapat sebarang golongan yang boleh menolongnya daripada azab Allah, dan dia pula tidak dapat menolong dirinya sendiri.” (al-Qasas: 81)

Bagaimanakah kita perlu melenturkan orang-orang miskin yang sombong ini? Maka, tiada jalan lain melainkan pihak berautoriti seperti Lembaga Zakat Selangor (LZS) perlulah meletakkan satu kaedah tarbiyah yang lebih berkesan kepada semua penerima zakat. Hal ini sudah pun dibincangkan oleh para fuqaha, dan memang fuqaha menyatakan bahawa pihak pengurus zakat perlu melentur asnaf yang fasik (ahli maksiat) agar mereka kembali ke jalan yang baik.

Di samping itu, pihak masjid, surau dan jawatankuasa penduduk setempat juga boleh berperanan dengan memberikan ‘tekanan’ secara halus agar para asnaf yang mungkin sedikit bermasalah ini semakin menghampirkan diri mereka ke masjid dan surau juga aktiviti kemasyarakatan. Pendekatan itu boleh dilakukan dengan penuh kreativiti.

Misalnya, pihak nazir boleh mewajibkan semua asnaf yang menjadi ahli qaryah di bawahnya, untuk menghadiri solat berjemaah dan mengikuti pengajian di masjid paling kurang sekali dalam seminggu. Ini kerana, saban tahun apabila para asnaf ini mahu mengemukakan permohonan kepada LZS, maka mereka juga wajib menemui pihak nazir atau jawatankuasa penduduk, maka pastilah pihak nazir dan jawatankuasa berkenaan mempunyai sedikit kelebihan untuk memastikan anak buah mereka itu berubah menjadi orang yang lebih baik.

Sesungguhnya, usaha mendidik asnaf zakat khususnya bagi mereka yang mempunyai sedikit masalah dalam aspek akhlak dan perhubungan sesama masyarakat, hendaklah ditangani bersama oleh LZS dan pihak komuniti. Insya-Allah, pasti ada jalan keluarnya.

Ingatlah, Nabi Muhammad SAW ada menyatakan: “Ada tiga golongan, nanti pada hari kiamat Allah enggan berbicara dengan mereka, Allah tidak akan membersihkan (mengampuni dosa) mereka, dan Allah tidak akan memandang mereka, serta mereka disiksa dengan siksaan yang pedih, iaitu (1) orang tua yang berzina, (2) raja (penguasa) yang suka berbohong, dan (3) orang miskin yang sombong,” (Hadis riwayat Imam Muslim).
Kredit :  http://www.hamizul.com

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

[PETUA] Zakar Panjang, Besar dan Air Mani Pekat dan Banyak.

KEPENTINGAN MENGULUM ZAKAR SUAMI

11 TANDA-TANDA WANITA BERNAFSU YANG MELAMPAU YANG HARUS ANDA KETAHUI..

TEKNIK SPONTAN MENGGODA ISTERI

Manfaat suami Menghisap Payudara Isteri

Sebab Sebenar Kenapa Suami Suka Peluk Isteri, Tahu Tak Apa Maksudnya.?

Cara Remove Friends Tak Aktif di Facebook

Antara Khilafah Islam dan Kemunculan Imam Mahdi

Khutbah Imam Katolik Yang Menggemparkan Dunia..

Catatan Popular Minggu Lepas

[PETUA] Zakar Panjang, Besar dan Air Mani Pekat dan Banyak.

KEPENTINGAN MENGULUM ZAKAR SUAMI

Manfaat suami Menghisap Payudara Isteri