Cari Blog Ini

Jumlah Paparan Halaman

Catatan Popular Minggu Lepas

Jumaat, 14 Oktober 2016

Zionis, Syiah bersatu untuk hancurkan Islam

zionis-dan-syiah-bersatu-hantam-islam1

Ramai yang menyangka Syiah dan Zionis adalah puak yang saling bertentangan dengan melihat betapa terkehadapannya Iran menentang perancangan Israel.

Namun, sebuah buku yang ditulis penulis dari Indonesia, Muhammad Pizaro Novelan Tauhidi menemui fakta sebaliknya.

Menulis dalam buku terbarunya Zionis, Syiah bersatu hentam Islam, Pizaro mendedahkan bagaiman Syiah dan Zionis berkerjasama erat merancang pembantaian umat Islam Palestin.

Menurut beliau, Israel bukanlah pelakon tunggal yang membunuh umat Islam Palestin, sebaliknya Syiah Lubnan dan Syria turut menjadi sekutu mereka.

“Dulu orang masih mengira bahawa Iran adalah negara terkehadapan melawan Zionisme Yahudi.
“Di buku ini anda akan dapati fakta yang sebaliknya. Keduanya yang di luar nampak keras bermusuhan, namun di bawah meja keduanya erat berjabat tangan,” ujarnya sebagai mempromosi buku terbaru itu.

Katanya, antara tahun 1962 sehingga kejatuhan Shah Pahlevi pada tahun 1979, perisik Israel menjalin hubungan erat dengan banyak petugas Iran.

Setelah Pahlevi tumbang, rejim Khomeini menghabiskan dana hingga AS$500 juta untuk membeli peralatan perang dari Israel.

Muhammad Pizaro- novelis-indonesia
Muhammad Pizaro Novelan Tauhidi

Bahkan kedua-dua negara ini bersekutu menyerang reaktor nuklear Iraq pada tahun 1981.

Brigade Sadr pula, katanya, adalah kumpulan Syiah yang melindungi tentera George Bush dari Kuwait menuju Baghdad melewati gurun pasir An-Nashiriyah.

“Maka tidak aneh jika Ali As-Sistani (ulama Syiah Iraq) yang biasanya lantang mengisytihar perang ke atas Israel tapi melarang jihad melawan hegemoni Amerika Syarikat di Iraq.

“Itulah segelintir skandal sejarah yang dilakukan oleh sumber tertinggi Syiah di negeri 1,001 malam,” katanya.

Buku ‘Zionis dan Syiah Bersatu Hantam Islam’ mengandungi 16 bab yang mendedahkan wajah sebenar hubungan intim Syiah dan Zionis bermula di Syria, Lubnan, Iraq, Iran, Palestin, Afghanistan, Malaysia hingga Indonesia.

“Selama ini kita menyangka bahawa Syiah dan Zionis adalah dua kelompok yang saling bertikai.
“Namun buku ini memberikan perspektif baru dalam melihat fakta yang sebenarnya, bahwa pada satu titik mereka dapat bersama melawan umat Islam. Umat Islam harus membacanya,” kata bekas Menteri Pemuda dan Olahraga Indonesia, Dr Adhyaksa Dault.

“Untuk mengkritik Syiah, tidak cukup hanya pada sisi teologis. Kita juga harus mengungkap data dan fakta berkait hubungan mereka dengan Zionis Yahudi.

“Dengan menghadirkan buku ini dalam bahasa Melayu, semoga informasi ini tidak hanya beredar di Malaysia saja tapi juga di seluruh dataran Melayu yakni Thailand, Brunei, dan juga Filipina,” kata Mustapha Mansor, sukarelawan Mavi Marmara. – Ismaweb

www.indahnyaislam.my

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

HAK ANDA UNTUK KOMEN

Gewe Ku Ore Kelate

LayaN lagu ini KLIK SINI  

Catatan Paling Popular