Ahad, 1 Mac 2015

Biar Betul!! Pakar Matematik cabar Al-Quran, Setelah dikaji terus...

pakar matematik cabar alquran

Beliau menyangka Al-Quran adalah sebuah buku lama bertulis 14 abad yang lalu, sebuah buku yang bercakap tentang padang pasir dan sebagainya. Apa yang dijumpainya selepas itu amat mengejutkannya dan beliau begitu kagum. Beliau dapati Al-Quran ini mempunyai sesuatu yang tidak ada pada semua kitab lain di dunia ini. Beliau menjangkakan untuk mencari cerita-cerita tentang masa sukar Nabi Muhammad (SAW) hadapi, seperti kematian isterinya Khadijah (RA) atau kematian anak-anak lelaki dan anak-anak perempuannya.

Bagaimanapun, beliau tidak menemui apa-apa seperti itu. Dan apa yang membuatkan beliau lebih keliru adalah bahawa dia menemui satu penuh “surah” (bab) dalam Al-Quran yang dinamakan “Maryam” yang mengandungi banyak berkenaan dengan Maryam yang tidak pernah dijumpai walaupun dalam buku-buku yang ditulis oleh orang Kristian mahupun dalam Al-kitab mereka (bible). Dia tidak menjumpai surah dinamakan sempena “Fatimah” (anak nabi) atau “Aishah” (isteri Rasulullah saw), semoga Allah rahmati kedua-dua mereka.

Sabtu, 28 Februari 2015

10 Tips Jadi Jutawan Yang Berjaya


Menjadi seorang jutawan memang menjadi impian semua orang. Tanyalah pada sesiapa sahaja, tak kira bangsa, warna kulit dan agama pasti mengimpikan untuk menjadi jutawan.

Tetapi persoalannya bagaimana hendak menjadi jutawan? apakah resepi untuk menjadi jutawan? Memang ada cara dan resepinya untuk menjadi jutawan. Resepinya adalah anda perlu mempunyai faktor-faktor berikut.

Faktor-faktor ini saya ambil dari email jutawan kesayangan kita Irfan Khairi. Baca dan lihatlah kedalam diri sendiri, ada tak faktor-faktor yang tertera di bawah ini dalam diri kita. Kalau tak ada kena lah berubah cepat-cepat.
Carta top 10 faktor seorang Jutawan!
Oleh: Irfan Khairi
Menurut buku the Millionaire’s Mind tulisan Dr Thomas Stanley yang memuatkan survey yang dijalankan keatas beribu jutawan, terdapat 10 faktor kejayaan seseorang jutawan. Berikut adalah carta bermula dengan nombor sepuluh…

Selasa, 24 Februari 2015

Satu Visi dalam Dakwah dan Jihad


Tidak ada yang memungkiri bahwa setiap muslim wajib untuk berdakwah. Dakwah merupakan sarana kaum muslimin untuk senantiasa meraih kebaikan dan menjadi sebaik-baik umat. Dalam berdakwah,  kaum muslimin diperintahkan untuk selalu bersatu membangun kerja sama dan menghindari segala bentuk perpecahan.

Namun dalam tataran praktisnya, menyatukan umat dalam satu wadah agar searah dalam berdakwah, bukan sesuatu yang mudah. Masing-masing jamaah memiliki pandangan yang berbeda-beda ketika menentukan prioritas amal dalam berdakwah untuk mengembalikan kejayaan Islam.

Sehingga, kita mendapati masing-masing jamaah memiliki prioritas sendiri dalam berdakwah.

Sebagian mereka ada yang mengedepankan reformasi pendidikan, sebagian yang lain ada yang berorientasi pada politik dan menyebarkan opini membentuk khilafah, selain itu ada juga yang mengutamakan tabligh dan pembinaan spitual individu, kemudian ada juga yang memulai dari tarbiyah wa tashfiyah (pembinaan dan penyucian diri) dan beragam pandangan lainnya.

Tak ada yang salah dengan perbedaan tersebut, asalkan dalam terapannya tidak keluar dari pakem syariat. Namun yang menjadi problem adalah, ketika masing-masing kelompok memiliki sikap egois dan menganggap hanya jamaahnya yang paling benar, sementara apa yang dilakukan oleh jamaah lain dianggap salah dan menyimpang dari petunjuk Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Bahkan, tak jarang dari mereka ada oknum-oknum yang suka melemparkan tuduhan-tuduhan miring terhadap jamaah lain.

Fenomena tersebut menandakan bagaimana kondisi umat ini jauh dari tuntunan Al-Qur’an. Karena dalam amalan dakwah sendiri, Allah ta’ala melarang keras dari segala bentuk perpecahan dan memerintahkan untuk saling bersinergi dalam menyerukan Islam. Bukan untuk saling menciptakan jurang pemisah antara satu jamaah dengan jamaah yang lain.

Senarai Di Blog Kami

Mari Join Kami