LINE PREPIAD YANG MEMBAYAR

DAFTAR SEKARANG untuk jd agen TONE EXCEL, Komisen top up 10%-13% selagi mereka menggunakan line TuneTalk (pasif income).

TAHUKAH ANDA??

Dengan handphone boleh menjana wang yang banyak setiap bulan.

BACA BLOG PUN BOLEH KAYA

Bisnes paling senang dan mudah.

Blog Popular No2 DiGoogle

Berusaha selagi belum dapat.

YANG NI PUN BEST JUGA

Selagi ada usaha ianya pasti.

Jumaat, 24 Februari 2017

Sarah Hilderbrand yakin, bersedia berhijab

Sarah Hilderbrand yakin, bersedia berhijab

DALAM hidup ini, tiada seorang pun yang sepi daripada ujian ALLAH SWT namun ujian itu berbeza antara satu sama lain.
Begitu juga dengan model dan pelakon berdarah kacukan Melayu-Inggeris, Sarah Hildebrand ketika membuat keputusan berhijab, lebih setahun lalu.

Tanpa diduga, selebriti berusia 27 tahun ini ditawarkan watak utama sebagai wanita yang tidak bertudung pada hari pertama penghijrahannya.
“Jujurnya, saya terkejut dan berbisik pada diri kenapa tawaran harus berlaku hari ini. Kenapa tidak sebelum ini,” katanya pada Media Hiburan.

Tambahan pula, katanya, sebagai pelakon baru, tawaran yang hadir bagaikan satu peluang keemasan demi membina nama di persada seni.

“Saya tidak pernah fikir soal karier seni apabila membuat keputusan memakai tudung. Saya hanya fikir apabila didatangi tawaran lakonan itu. Sebab itu, saya  terkejut, semuanya berlaku secara tiba-tiba.

“Saya rasa pelik namun mungkin semua ini adalah ujian dari-Nya,” kata pelakon Hujan Pagi ini  yang menolak tawaran itu kerana nekad mahu berhijrah.
Sekali lagi diduga, pemilik nama sebenar, Nur Sarah Marie Hildebrand Asyraf ini juga dilihat tenggelam dalam seni hiburan, sepanjang tahun lalu.

“Saya tiada tawaran berlakon buat masa ini dan hanya berlakon dalam drama bersiri Suami Tanpa Cinta, tahun lalu. Tapi, saya tetap aktif sebagai model. Mungkin sebab tidak muncul di kaca TV, itu yang orang tidak nampak,” katanya.
 Pelakon filem Mirip ini juga  mahu karakter yang diberi bersesuaian dengan imej muslimahnya.

Sarah yang meminati pengacaraan kini tampil sebagai pembaca highlights di saluran HyppTV, sejak tahun lalu.

“Insya-ALLAH, saya akan muncul sebagai pengacara untuk program berkaitan dengan fesyen dan travelog di TV dan laman sosial, bulan depan,” katanya.
Sarah juga dipilih sebagai duta bagi produk penjagaan kulit, Safi Balqis selama dua tahun dan sudah menjadi pengguna setia produk itu sejak di bangku sekolah menengah lagi.
Berubah perlahan-lahan
Mengimbas kembali, Sarah mengakui penghijrahan yang dilakukan berlaku  perlahan-lahan.
“Saya pulang ke Malaysia selepas menamatkan pengajian di Amerika Syarikat pada 2009.
“Asalnya, saya terlalu terikut-ikut dengan budaya Barat, malah pakaian juga terlalu seksi ala-ala Mat Saleh. Apabila pulang ke sini, saya perasan ramai yang kurang senang dengan  pemakaian saya hingga rasa segan dalam diri,” katanya

Atas faktor itu, kekasih Nabil Mahir ini mahu berubah lantas menyediakan diri dengan mempelajari ilmu agama dan mula mengubah cara berpakaian sedikit demi sedikit.
“Saya juga menyertai kelas agama, usrah, belajar dan memahami lebih mendalam mengenai Islam selain belajar solat.

Pada masa sama, Sarah mengakui bersedia untuk bertudung hasil inspirasi foto gaya hijab yang dikenakan wanita Arab melalui media sosial yang tampak sempurna, cantik dan kemas biarpun bertutup.

Mahu terus istiqamah, Sarah berharap niat dan harapannya terus berkekalan sehingga akhir hayat.

“Saya memakai tudung kerana yakin dan bersedia tanpa ragu-ragu di dalam hati. Sebab itu, saya tidak melakukannya secara drastik.
“Alhamdulillah, inilah keputusan tepat saya di dalam hidup,” katanya mengakhiri perbualan.

Sinar Harian Online

Khamis, 2 Februari 2017

Pelajar tolak tawaran RM28j jual laman web

Pelajar tolak tawaran RM28j jual laman web

YORKSHIRE - BRITAIN. Seorang pelajar berusia 16 tahun menolak tawaran bernilai  £5juta (RM 28j) yang ditawarkan untuk laman web yang dibangunkan hanya di bilik tidurnya.
Mohammed Ali menolak tawaran itu kerana dia yakin, harga untuk laman web weneed.com akan meningkat dengan lebih tinggi pada masa depan.

"Tawaran tersebut ditolak pada bulan Disember, beberapa hari sebelum perayaan Krismas.
"Kami bertemu pelabur di London, mereka adalah syarikat data global dan mereka tidak menyedari saya yang membangunkannya.

"Alasan utama saya menolak tawaran itu adalah, jika teknologi dan konsep telah bernilai jutaan dolar, cuba bayangkan berapa nilai jika orang mula menggunakannya," kata pelajar A Level dari Dewsbury itu.

Ali berkata, dia menyedari ia adalah risiko besar menolak sejumlah wang dari pelabur Amerika namun dia mahu mencipta sesuatu untuk diri sendiri.

Ini bukan pertama kali dia berjaya meraih pendapatan sendiri melalui kemahirannya itu.
Sebelum ini projek permainan videonya, Project 2006 berjaya menjana pendapatan £30,000 (RM 167,735) pada tahun 2012.

Usahasama bersama rakan kongsi perniagaan berusia 60 tahun Chris Thorpe akan dilancarkan pada 28 Januari ini. - Metro.uk/Sinar Harian