LINE PREPIAD YANG MEMBAYAR

DAFTAR SEKARANG untuk jd agen TONE EXCEL, Komisen top up 10%-13% selagi mereka menggunakan line TuneTalk (pasif income).

TAHUKAH ANDA??

Dengan handphone boleh menjana wang yang banyak setiap bulan.

BACA BLOG PUN BOLEH KAYA

Bisnes paling senang dan mudah.

Blog Popular No2 DiGoogle

Berusaha selagi belum dapat.

YANG NI PUN BEST JUGA

Selagi ada usaha ianya pasti.

Selasa, 31 Mei 2016

500 pelabur terpedaya janji manis

 500 pelabur terpedaya janji manis

JOHOR BAHRU - Lebih 500 pelabur jadi mangsa penipuan sebuah syarikat pelaburan selepas terpedaya dengan pelbagai janji manis ditaburkan sepasang suami isteri.

Seorang pekerja swasta, Zainol Abidin Othman, 54, berkata, dia melabur RM3,500 pada Januari lalu kerana percaya janji imbuhan bulanan yang diterangkan seorang lelaki dikenali sebagai ustaz.

Menurutnya, konsep diperkenalkan dengan penggunaan nas dan hadis oleh pasangan suami isteri yang dikatakan pesara guru agama itu benar-benar meyakinkannya.

“Mereka berikan jadual bayaran imbuhan ikut pakej kita ambil. Jika saya telah bayar  RM3,500 akan peroleh RM1,000 pada bulan berikutnya selama tiga bulan dan RM4,000 bulan seterusnya.

“Malangnya selepas bayaran dibuat melalui akaun pengurus wilayah selatan pada Januari lalu, wang sepatutnya dimasukkan ke akaun saya pada bulan berikutnya tidak diterima dan dikatakan ditangguhkan ke tarikh lain, tetapi sehingga kini satu sen pun tak diterima,” katanya kepada Sinar Harian, di sini, semalam.

Seorang lagi pekerja swasta, Zakaria Ismail, 50, berkata, dia membuka tiga akaun dengan pakej berbeza berjumlah RM9,000 selepas terpedaya dengan pengalaman pelabur lama menerima cek puluhan ribu ringgit ketika hadir seminar yang diadakan di sebuah hotel, Januari lalu.

Menurutnya, dia turut mengambil pakej untuk seorang anaknya yang sedang melanjutkan pelajaran di institusi pengajian tinggi dengan harapan dapat tampung wang perbelanjaan anaknya itu.

“Saya keluarkan modal, masukkan seorang anak yang tengah belajar di universiti dengan harapan dia dapat duit poket daripada imbuhan bulanan dijanjikan kerana pada peringkat permulaan, ambil pakej RM350 bayaran dibuat dengan betul.

“Saya memang tertarik dengan kejayaan pelabur lama yang hadir pada seminar berkenaan untuk menerima cek keuntungan berjumlah puluhan dan ratusan ribu ringgit, tetapi saya tertipu,” katanya.
Sementara itu, seorang kakitangan kerajaan, Ariffin Abd Rahman, 59, berkata, dia mengambil pakej RM35,000 pada Januari lalu kerana mengakui tamak dengan imbuhan dijanjikan sebanyak RM110,000.

Menurutnya, dia memang tidak menyangka pembabitan golongan berlatar belakangkan agama yang tinggi sanggup terlibat dalam penipuan sedemikian rupa.

“Saya akui ini salah sendiri kerana cepat termakan dengan janji manis mereka yang sanggup main sentimen agama sehingga membuatkan kita begitu yakin, orang seperti ini tidak akan melakukan penipuan.

“Harapan saya agar masyarakat jangan mudah terpedaya dan jadikan pengalaman kami sebagai pengajaran sebelum terbabit dalam apa sahaja skim pelaburan," katanya selepas membuat empat laporan polis bersama rakan yang lain.

Sinar Harian

Rabu, 25 Mei 2016

Pidato Terbaru Syaikh Mujahid Abu Muhammad al-‘Adnani asy-Syami (hafizhahullah) Juru Cakap Khilafah Islamiyyah





“DAN AGAR ORANG YANG HIDUP ITU HIDUP DI ATAS KETERANGAN YANG NYATA”

Segala puji bagi Allah Yang Maha Kuat Maha Perkasa, shalawat serta salam tercurah kepada yang telah diutus dengan membawa pedang untuk menjadi rahmat bagi semesta alam. Amma ba’du;

Allah Ta’ala berfirman

“Sesungguhnya orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya, mereka termasuk orang-orang yang sangat hina. Allah telah menetapkan: “Aku dan rasul-rasul-Ku pasti menang”. Sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Maha Perkasa. [Al-Mujadilah: 20-21]

Allah juga berfirman tentang kaum Yahudi

“Dan (ingatlah), ketika Rabbmu memberitahukan bahwa sesungguhnya Dia akan mengirim kepada mereka (orang-orang Yahudi) sampai hari kiamat orang-orang yang akan menimpakan kepada mereka azab yang seburuk-buruknya. Sesungguhnya Tuhanmu amat cepat siksa-Nya dan sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. [Al-A’raf: 167]

Dan dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu, bahwasanya Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda

“Tidak akan terjadi hari Kiamat hingga kaum muslimin memerangi kaum Yahudi, maka kaum muslimin memerangi mereka, hingga ada seorang Yahudi yang bersembunyi di balik batu dan pohon, maka berkatalah batu atau pohon itu; ‘Hai Muslim, hai hamba Allah, ini di belakangku ada orang Yahudi, kemari dan bunuhlah dia.”

Dan juga diriwayatkan olehnya bahwa Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda;

“Tidak akan terjadi hari Kiamat hingga orang-orang Romawi akan singgah di A’maq, maka keluarlah kepada mereka sekelompok orang dari Madinah yang termasuk penduduk bumi terbaik ketika itu, ketika mereka telah berbaris saling berhadap-hadapan, orang Romawi berkata; ‘Tinggalkanlah kita dan orang-orang yang telah menjadikan di antara kita budak, biar kami memerangi mereka’. Maka kaum muslimin menjawab; “Tidak, Demi Allah kami tidak akan membiarkan kalian dan saudara-saudara kami.” Maka kaum muslimin pun memerangi mereka (orang Romawi) hingga sepertiga dari kaum muslimin hancur (lari), Allah tidak menerima taubat mereka selamanya. Sepertiga lagi gugur, mereka adalah sebaik-baik syuhada di sisi Allah. Dan sepertiga sisanya tidak akan mendapat fitnah selamanya, mereka akan mencapai Konstantinopel dan menaklukkannya.”

Isnin, 23 Mei 2016

SSPN-i Plus merupakan satu skim atau pelan simpanan yang direka oleh Perbadanan Tabung Pendidikan Tinggi Nasional

 Image result for SSPN-i Plus.

Jom Ramai2

SERTAI produk hebat SSPN-i Plus.

Kenapa SSPN-i Plus??

Sebabnya Bukan 1..bukan 2..bukan 3..TAPI ada 12 keistimewaan SSPN-i Plus ni


✅ PATUH SYARIAH
✅ PELEPASAN TAKSIRAN CUKAI KE ATAS SIMPANAN BERSIH TAHUN SEMASA SEHINGGA RM12,000 SETAHUN
✅ KOMITMEN SERENDAH RM30.00 JE SEBULAN
✅ MANFAAT BAGI KEMATIAN/KEILATAN KEKAL SEHINGGA RM1,000,000.00
✅ TIADA PEMERIKSAAN KESIHATAN
✅ KADAR DIVIDEN YG KOMPETITIF
✅ KHAIRAT KEMATIAN TERMASUK PASANGAN & MAKSIMUM 3⃣ ORG ANAK
✅ MANFAAT TAKAFUL BAGI 36 PENYAKIT KRITIKAL
✅ ELAUN HOSPITAL SEHINGGA RM200 SEHARI
✅ LAYAK MEMOHON PINJAMAN PTPTN
✅ PERLINDUNGAN 24JAM SELURUH DUNIA
✅ SIMPANAN DIJAMIN KERAJAAN

Jom pakat ajak ramai2 mendaftar dengan produk HEBAT SSPN-i Plus ni Sambil menyimpan dapat menikmati manfaat perlindungan takaful‼2⃣in1⃣ iaitu 2 kebaikan dalam 1 produk.

Pastikan anak anak anda mempunyai pembiayaan yang secukupnya apabila melangkah masuk ke Universiti kelak.

Bertindaklah sekarang. 100% On-Line

Untuk keterangan lanjut boleh layari: https://sspniplusonline.ptptn.gov.my/sspniplusonline/?id=000001591

Jumaat, 20 Mei 2016

Mimpi tawaf Kaabah jadi nyata

Mimpi tawaf Kaabah jadi nyata
 
KUALA KRAI - Seorang penoreh getah tidak menduga mimpi mengelilingi Kaabah sebanyak dua kali bakal menjadi kenyataan setelah dia memenangi pakej umrah pada Kuliah Bulanan Lambaian Kaabah di Masjid Mukim Mengkebang.

Mohd Zailani Mat, 42, bapa enam anak ini berkata, mimpi terakhir berlaku kira-kira dua bulan lalu.
Dia yang turut berkebolehan bertukang rumah pada mulanya hanya menganggap mimpi sebanyak dua kali itu sekadar mainan tidur.

Menurutnya, dia memang menyimpan hasrat ke Makkah tetapi tidak pasti impiannya tercapai memandangkan tiada pendapatan tetap.

“Sebaik diumumkan menang tiket tunaikan umrah, saya hampir tak percaya, pandangan saya kabur.  Hadiah ini terlalu bernilai,” katanya.

Mohd Zailani berkata, ini kali pertama dia menangi hadiah cabutan bertuah.

“Saya tak sangka kali pertama menang hadiah begitu bernilai,” katanya.
Katanya dia belum menetapkan tarikh untuk pergi menunaikan umrah.

“Saya berhasrat pergi dengan isteri jika cukup wang.

“Hadiah cuma satu, tapi kalau wang tak cukup, saya akan pergi seorang,” katanya yang bersyukur atas kemenangan pertama itu.

Sementara itu, Imam Tua Masjid Mukim Mengkebang, Soh Majid mengucapkan terima kasih kepada pihak penganjur program kerana menyediakan hadiah utama dan  beberapa lagi hadiah pada majlis yang merupakan ceramah bulanan yang dihadiri sekitar 700 penduduk.

Program dikendalikan moderator, Naim Mohd Ghazali yang juga Pegawai Agama Jajahan Kuala Krai di samping ahli panel, Penolong Pengarah Jabatan Hal Ehwal Agama Islam Kelantan ( Jaheik), Suratmi Mat Yusof serta Pegawai Agama Jajahan Tanah Merah, Saibon Ismail.

Kredit : Sinar Harian Online

Khamis, 19 Mei 2016

EgyptAir dilapor terhempas di Laut Mediterranean

EgyptAir dilapor terhempas di Laut Mediterranean

KAHERAH - MESIR. Pesawat EgyptAir yang hilang dari radar dilapor terhempas di Laut Mediterranean awal pagi Khamis, pegawai penerbangan Mesir dipetik sebagai berkata kepada AP.
Penerbangan 804, dilaporkan hilang pada 2.45 waktu tempatan ketika terbang pada ketingguan 37,999 kaki

Airbus 320 hilang 16 km selepas memasuki ruang udara Mesir, kira-kira 280km di luar pantai utara bandar pelabuhan Alexandria, Mediterranean.

Pegawai penerbangan berkata, pesawat terhempas dan carian serpihan kini sedang dijalankan.‎
"Kemungkinan pesawat terhempas adalah disahkan dan pesawat tidak mendarat di mana-mana lapangan terbang berhampiran," kata pegawai yang enggan namanya didedahkan.

Pegawai berkata, isyarat yang diterima dari pesawat dua jam selepas ia hilang dari radar dipercayi adalah isyarat kecemasan.

Pesawat dan kapal tentera Mesir mengambil bahagian dalam operasi mencari di luar pantai Mediterranean bagi mengesan pesawat.

Pesawat membawa 56 penumpang termasuk seorang kanak-kanak dan dua bayi serta 10 anak kapal dan juruterbang mempunyai rekod penerbangan 6,000 jam.

Dalam pada itu, EgyptAir berkata mereka yang berada di atas kapal termasuk 5 penumpang Perancis, 30 Mesir, seorang warga Britain, dua rakyat Iraq, seorang warga Kuwait, Arab Saudi, Sudan, Afrika, Portugis, Belgium, Algeria dan Kanada.

Akhbar Al-Ahram memetik seorang pegawai lapangan terbang sebagai berkata, juruterbang tidak menghantar panggilan kecemasan, dan sentuhan terakhir dengan pesawat itu dibuat 10 minit sebelum ia hilang dari radar.

Sementara itu, menurut satu kenyataan yang dikeluarkan di Paris, Presiden Perancis Francois Hollande bercakap dengan Presiden Mesir Abdel-Fattah el-Sissi di telefon dan bersetuju untuk bekerjasama rapat berhubung insiden ini.

Kredit : Sinar Harian Online

Rabu, 18 Mei 2016

KWSP kekal pemegang terbesar hutang domestik kerajaan

 

Kumpulan Wang Simpanan Pekerja (KWSP) kekal sebagai pemegang terbesar hutang domestik kerajaan dengan komposisi pegangan 21.6 peratus atau RM131.7 bilion.

Menurut menteri kewangan, pinjaman itu dalam bentuk pegangan KWSP dalam instrumen sekuriti kerajaan berjumlah RM65.9 bilion dan terbitan pelaburan kerajaan RM65.8 bilion.

Dalam jawapan bertulis di parlimen, menteri juga menjelaskan pinjaman yang diperoleh kerajaan persekutuan adalah bagi tujuan membiayai perbelanjaan pembangunan yang memberikan kesejahteraan kepada rakyat serta menyokong pertumbuhan ekonomi negara.

Dan secara tidak langsung, kata Datuk Seri Najib Razak, ia memberi manfaat kepada syarikat-syarikat yang melaksanakan pelbagai program pembangunan negara.

Najib menjelaskan hutang domestik kerajaan sebanyak 96.6 peratus atau RM609.1 bilion. Bakinya RM21.5 bilion (3.4 peratus) adalah pinjaman luar pesisir.

Beliau menjawab soalan Wong Tien Fatt (Sandakan) berkaitan hutang kerajaan kepada KWSP, selain tujuan dan syarikat dimanfaatkan daripada hutang itu.

Sementara itu, Najib juga berkata, kedudukan terkini hutang kerajaan pada akhir Disember 2015 sebanyak RM630.5 bilion atau 54.5 peratus daripada Keluaran Dalam negara Kasar (KDNK).
Beliau bagaimanapun menegaskan kerajaan komited memastikan paras hutang persekutuan tidak lebih 55 peratus daripada KDNK.

Kredit : Malaysiakini

Selasa, 17 Mei 2016

PENGARUH INTERNET : Pelan Kami Boleh Berikan Anda Berkepuk-kepuk Duit!



Assalamualaikum dan Salam Sejahtera;

Transformasi Saradiri Melalui Komunikasi

Adakah Anda Penat & Menyampah Pada..

Program dan Sistem yang bayar seperti kacang dan mengambil
masa lama untuk dapatkan keuntungan?

Adakah Anda Ragu & Keliru Pada..

Program dan Sistem yang bayar beribu-ribu tetapi produk dijaja
tidak sesuai dengan harga atau produknya langsung tiada?

Jika Begitu, Maka Kami Ada
Penyelesaian Terunggul Untuk Anda..

Pelan Kami Boleh Berikan
Anda Berkepuk-kepuk Duit!

Masa Depan Kewangan dan
Keselesaan Anda Adalah Dijamin!

Tahukah anda bahawa pengguna talian prabayar (prepaid) adalah 33.6 juta di Malaysia?

Tahukah anda bahawa industri telekomunikasi
Malaysia menjana berbillion ringgit setiap tahun?

Adakah anda ingin menjadi sebahagian daripada
daripada mereka yang menjana kewangan lumayan
dalam industri ini?

Hanya Perkenalkan Rakan Anda
Menggunakan Talian Prepaid Tune Talk!!

ANDA AKAN DIBAYAR.. SELAMANYA!

Yup, anda baca betul! Selamanya!!!

KOMISYEN TOP UP DIBAYAR SECARA INFINITI!

Dari setiap nilai Top Up rakan pengguna anda, tentu anda tidak mahu saudara mara anda perkenaklan kepada anda dahulu bukan?. Sertai sekarang jadilah pengguna bijak.

Untuk maklumat lanjut;

http://www.KelabSimkad.com/admin
http://www.KelabSimkad.com/admin
http://www.KelabSimkad.com/admin

Terima kasih
---
TEAM KELAB SIMKAD
- 017-668 9897

Layari http://www.KelabSimkad.com/admin

Isnin, 16 Mei 2016

Ulil Amri yang Wajib Ditaati

Ulil Amri yang Wajib Ditaati

KIBLAT.NET – Belakangan ini, tema ulil amri kembali hangat diperbincangkan di sosial media. Meski sudah final dalam kajian para ulama, namun ternyata masih ada sebagian masyarakat kita yang belum mengerti siapa sesungguhnya ulil amri yang harus ditaati itu. Selama ini, banyak di antara mereka yang memahami bahwa ulil amri yang wajib ditaati itu adalah setiap pemimpin yang ada hari ini. Tanpa peduli, apakah pemimpin tersebut menjalankan syariat Allah ataukah tidak.
Di sinilah kemudian kajian tentang ulil amri menjadi tema yang cukup urgen untuk dipahami dengan baik. Pasalnya, ketika definisi ulil amri ini tidak dipelajari dengan utuh dan benar, maka rentetan hukum berikutnya pun—hukum terkait tentang bagaimana memperlakukan pemimpin—berujung pada kesimpulan yang salah.

Jadi, sebelum berbicara lebih jauh tentang persoalan hukum seputar ketaatan kepada penguasa, hal yang penting untuk dikaji terlebih dahulu adalah:
  1. Apa definisi yang dihadirkan oleh para ulama tentang ulil amri.
  2. Apa saja kriteria seseorang bisa disebut sebagai ulil amri atau pemimpin umat Islam.
Definisi ulil amri

Secara bahasa, kata ulil amri terdiri dari dua suku kata yaitu; kata uli yang bermakna memiliki dan al-amr yang bermakna memerintah. Dalam Lisanul Arab, Ibnu Mandzur menguraikan bahwa maksud dari kata uIi adalah memiliki. Dalam bahasa Arab, masih menurut Ibnu Mandzur, ia adalah kata tidak bisa berdiri sendiri, namun selalu harus berdampingan dengan kata yang lain (idhafah).
Sedangkan definisi al-amr, Ibnu Mandzur mengatakan, “Seseorang memimpin pemerintahan, bila ia menjadi amir bagi mereka. Amir adalah penguasa yang mengatur pemerintahannya di antara rakyatnya.” (lihat; Lisanu Arab: 4/31)

Jadi, menurut istilah, kata ulil amri dapat didefinisikan yaitu; para pemilik otoritas dalam urusan umat. Mereka adalah orang-orang yang memegang kendali semua urusan. (lihat: Al-Mufradat, 25)

Siapakah yang Disebut dengan Ulil Amri?

Para ulama sepakat bahwa hukum taat kepada ulil amri adalah wajib. Kaum muslimin tidak diperolehkan memberontak ulil amri meskipun dalam kepemerintahannya sering berlaku dzalim. Prinsip ini menjadi pegangan yang lahir dari salah satu pokok aqidah ahlus sunnah wal jamaah.
Allah ta’ala berfirman:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنْكُمْ
“Hai orang-orang yang beriman, ta’atilah Allah dan ta’atilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu.” (QS. An Nisa’: 59)

Ibnu Abi ‘Izz dalam Syarah Aqidah Thahawiyah, berkata, “Hukum mentaati ulil amri adalah wajib (selama tidak dalam kemaksiatan) walaupun mereka berbuat dzalim. karena kalau keluar dari ketaatan kepada mereka akan menimbulkan kerusakan yang berlipat ganda dibanding dengan kezhaliman penguasa itu sendiri.” (Lihat: Syarh Aqidah Ath Thahawiyah, hal. 381)

Namun kemudian muncul salah satu pertanyaan yang cukup mendasar dan perlu dijabarkan secara utuh, yaitu; siapakah yang disebut dengan ulil amri?  Apakah setiap pemerintahan yang ada hari ini bisa disebut ulil amri?

Ketika menjelaskan ayat di atas, para ulama tafsir telah menyebutkan beberapa pandangan tentang siapakah yang dimaksud ulil amri yang dimaksudkan dalam ayat tersebut.

Imam At-Tabari dalam tafsirnya menyebutkan bahwa para ahli ta’wil berbeda pandangan mengenai siapa ulil amri yang dimaksudkan dalam ayat di atas. Sebagian ulama menyebutkan bahwa yang dimaksud dengan ulil amri adalah para penguasa. Sebagian lagi menyebutkan bahwa ulil amri itu adalah ahlul ilmi wal fiqh (mereka yang memiliki ilmu dan pengetahuan tentang fiqh). Ada juga yang berpendapat bahwa mereka adalah sahabat-sahabat Rasulullah SAW. Dan Sebagian lainnya berpendapat ulil amri itu adalah Abu Bakar dan Umar. (Lihat Tafsir at-Thabari, 7/176-182)

Sementara itu Ibnu Katsir, setelah mengutib beberapa pandangan ulama tentang ulil amri, beliau menyimpulkan bahwa ulil amri itu adalah penguasa dan ulama. Lalu beliau mengatakan, “Ayat ini merupakan perintah untuk menaati para ulama dan penguasa. Oleh karena itu, Allah ta’ala berfirman, ‘Taatilah Allah,’ maksudnya adalah ikutilah kitab-Nya. ‘Dan taatilah Rasul’ maksudnya adalah ambillah sunnahnya. ‘Dan ulil amri di antara kalian,’ maksudnya adalah menaati perkara yang diperintahkan oleh mereka berupa ketaatan kepada Allah, bukan dalam maksiat kepada-Nya. (Tafsir Ibnu Katsir, 4/136)

Perbedaan pendapat tentang siapa yang dimaksud ulil amri dalam ayat di atas juga disebutkan dalam kitab-kitab tafsir lainnya. Namun di antara seluruh pendapat tersebut, mayoritas ulama menguatkan bahwa maksud ulil amri dalam ayat tersebut ialah para penguasa dan ulama yang memiliki otoritas dalam mengurus urusan kaum muslimin, baik urusan dunia maupun agama mereka.

Imam Asy-Syaukani berkata:
وأولي الأمر هم : الأئمة ، والسلاطين ، والقضاة ، وكل من كانت له ولاية شرعية لا ولاية طاغوتية
Ulil amri adalah para imam, penguasa, hakim dan semua orang yang memiliki kekuasaan yang syar’i, bukan kekuasaan thaghut.”  (Fathul Qadir, Asy-Syaukani, 1/556)

Imam Nawawi berkata, “Ulil amri yang dimaksud adalah orang-orang yang Allah ta’ala wajibkan untuk ditaati dari kalangan para penguasa dan pemimpin umat, inilah pendapat mayoritas ulama terdahulu dan sekarang yaitu dari kalangan ahli tafsir, fikih, dan selainnya.” (Lihat: Syarh Shahih Muslim 12/222)

Ibnu Taimiyah menjelaskan, “Ulil amri adalah pemegang dan pemilik kekuasaan. Mereka adalah orang-orang yang memerintah manusia. Perintah tersebut didukung oleh orang-orang yang memiliki kekuatan (ahli qudrah) dan ahli ilmu. Karena itulah, ulil amri terdiri atas dua kelompok manusia: ulama dan umara. Bila mereka baik, manusia pun baik. Bila mereka buruk, manusia pun buruk. Hal ini seperti jawaban Abu Bakar Ash-Shiddiq kepada wanita dari bani Ahmas saat bertanya kepadanya, ‘Apa hal yang menjamin kami akan senantiasa berada di atas perkara (yang baik yang Allah datangkan setelah masa jahiliah) ini?’ Abu Bakar Ash-Shiddiq menjawab, ‘Kalian akan senantiasa di atas kebaikan (Islam ) tersebut selama para pemimpin kalian bertindak lurus.” (HR Al-Bukhari) (lihat: Majmu’ Fatawa, 28/170)

Dari penjelasan di atas, setidaknya ada tiga kesimpulan mendasar yang dituliskan oleh para ulama dalam memaknai ulil amri, pertama: Ulil amri yang wajib ditaati adalah ulil amri dari kalangan orang-orang beriman. Kedua: Ketaatan kepada ulil amri tidak mutlak, namun bersyarat. Yaitu selama bukan dalam perkara maksiat. Ketiga: Ulil amri yang tidak menjadikan syariat Islam  sebagai hukum dalam pemerintahannya tidak wajib ditaati

Kesimpulan ini selaras dengan tujuan (maqashid) kepemimpinan itu sendiri. Para ulama menyebutkan bahwa tujuan pokok dari adanya kepemimpinan adalah untuk mengatur kemaslahatan umat,  yaitu dengan menjalankan syariat yang telah Allah gariskan dalam Al-Qur’an dan As-Sunnah. Oleh karena itu, dalam Islam  pemimpin juga disebut sebagai pengganti peran Nabi SAW dalam menjalankan tugas kenabian.

Imam Al-Mawardi berkata, “Kepemimpinan adalah pengganti tugas kenabian dalam menjaga agama dan mengatur urusan dunia.” (lihat: Al-Ahkamus Sulthaniyah, 1/3)

Al-Baidhawi juga menyebutkan bahwa, “Kepemimpinan adalah sebagai proses seseorang (di antara umat Islam ) dalam menggantikan (tugas) Rasulullah untuk menegakkan pilar-pilar syariat dan menjaga eksistensi agama, di mana ada kewajiban bagi seluruh umat Islam untuk mengikutinya.” (lihat: Al-Baidhawi, Hasyiyah Syarh Al-Mathali’ , hal. 228, dinukil dari Al-Wajiz fi Fiqh Al-Khilafah karya Shalah Shawi, hal. 5)

Senada dengan itu, Ibnu Khaldun menjelaskan bahwa, “imamah (kepemimpinan) merupakan pengganti (tugas) pemegang (otoritas) syariat dalam melindungi agama dan mengatur urusan keduniawian.” (Al-Muqaddimah, hal. 195)

Jadi dapat disimpulkan bahwa yang disebut dengan ulil amri adalah para pemimpin umat Islam yang mengatur pemerintahannya dengan pedoman hukum Allah, yaitu sebagaimana yang telah ditetapkan di dalam al-Qur’an dan as-sunnah. Sedangkan para pemimpin negara yang mengatur kepemerintahannya dengan selain hukum Allah, seperti demokrasi, komunis dan sebagainya, maka tidaklah layak disebut sebagai ulil amri.
  1. Ahmad Naqieb, salah satu da’i salafi yang berdomisili di Mesir, ketika ditanya apakah pemimpin demokrasi yang ada saat ini layak disebut ulil amri? Beliau menjawab, “Kita tidak membela kebatilan, jika demokrasi menjadi asas undang-undang sebuah kepemimpinan maka dia tidak disebut dengan waliyu syar’i (baca; ulil amri). Berhukum dengan demokrasi tidak sesuai dengan petunjuk syar’i. Akan tetapi kita menaati peraturannya demi kemaslahatan.”
Lalu dalam rekaman yang lain, beliau juga menjelaskan bahwa yang disebut dengan waliyus syar’i adalah pemimpin yang menegakkan syariat Islam . Inilah pemimpin yang wajib ditaati meskipun dia melakukan kedzaliman atau melampaui batas. Selama ia menegakkan syariat Islam maka dia disebut dengan waliyus syar’i.

Apakah sepanjang masih salat tetap harus ditaati?

Dalam sebuah hadis Rasulullah saw menyebut kriteria pemimpin yang harus ditaati. Salah satunya adalah selama mereka masih menegakkan shalat. Diriwayatkan dari Muslim dari Auf bin Malik, ia berkata, saya mendengar Rasulullah saw bersabda:

خِيَارُ أَئِمَّتِكُمْ الَّذِينَ تُحِبُّونَهُمْ وَيُحِبُّونَكُمْ، وَيُصَلُّونَ عَلَيْكُمْ وَتُصَلُّونَ عَلَيْهِمْ، وَشِرَارُ أَئِمَّتِكُمْ الَّذِينَ تُبْغِضُونَهُمْ وَيُبْغِضُونَكُمْ وَتَلْعَنُونَهُمْ وَيَلْعَنُونَكُمْ. قِيلَ: يَا رَسُولَ اللهِ أَفَلَا نُنَابِذُهُمْ بِالسَّيْفِ؟ فَقَالَ: لَا مَا أَقَامُوا فِيكُمْ الصَّلَاةَ،
“Sebaik-baik pemimpin kalian adalah pemimpin yang kalian cintai dan mereka mencintai kalian. Kalian mendoakan mereka dan mereka mendoakan kalian. Seburuk-buruk pemimpin kalian adalah pemimpin yang kalian benci dan mereka membenci kalian. Kalian melaknat mereka dan mereka pun melaknat kalian. Para sahabat bertanya, ‘Wahai Rasulullah, bolehkah kita menyatakan perang kepada mereka ketika itu?’ beliau menjawab, ‘Jangan! Selama mereka mengerjakan shalat di tengah-tengah kalian’.” (HR. Muslim)

Dalam lafadh lain, Rasulullah saw menyebutkan, “Sungguh akan ada pemimpin-pemimpin yang kalian kenal (kebaikan mereka, -pen.) dan kalian ingkari (kemaksiatan mereka, -pen.). Barang siapa mengingkari kemaksiatannya, dia terlepas dari tanggung jawab. Dan barang siapa membencinya, dia selamat, tetapi (yang berdosa adalah) mereka yang ridha dan mengikutinya.” Sahabat bertanya, “Bolehkah kami memerangi mereka?” Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Tidak boleh, selama mereka mengerjakan shalat lima waktu bersama kalian.” (HR. Muslim)

Hadis di atas menjelaskan bahwa salah satu barometer ketaatan kepada ulil amri adalah selama pemimpin tersebut masih mengerjakan shalat. Sebaliknya, ketika tidak mau melaksanakan shalat maka tidak ada lagi kewajiban bagi rakyat menaatinya. Sebab, shalat adalah salah satu pemisah antara orang mukmin dan kafir. ketika seseorang tidak mau melaksanakan shalat maka dia sudah melakukan salah satu kekufuran.

Perlu dipahami bahwa pada dasarnya seorang pemimpin harus dilengserkan dari jabatannya ketika ia melakukan kekufuran. Tidak mau mengerjakan shalat hanyalah salah satu penyebab kekufuran. Lebih daripada itu, masih banyak bentuk tindakan lain yang menyebabkan seseorang menjadi kafir. Di antaranya adalah ketika ia menolak syariat Allah atau menggantikan undang-undang negara dengan selain hukum Allah. Pemimpin yang tidak menegakkan syariat maka tidak layak disebut ulil amri, bahkan ia pun harus dilengserkan dari jabatannya.

Sehingga dalam banyak hadis, Nabi saw membatasi kewajiban taat kepada pemimpin adalah selama mereka menegakkan hukum Allah. Nabi saw bersabda:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا اللَّهَ وَإِنْ أُمِّرَ عَلَيْكُمْ عَبْدٌ حَبَشِيٌّ مُجَدَّعٌ فَاسْمَعُوا لَهُ وَأَطِيعُوا مَا أَقَامَ لَكُمْ كِتَابَ اللَّهِ
“Wahai sekalian manusia, bertakwalah kepada Allah meskipun kaliau dipimpin oleh hamba sahaya dari habasyi, dengar dan taatilah dia selama memimpin kalian dengan kitabullah.” (HR. Tirmidzi, no. 1706, Nasa’i, 7/154, Ibnu  Majah, no. 2328, Ahmad, 6/402 dan Al-Hakim, 4/206, ia berkata hadis shahih dan dishahihkan juga oleh Al-Albani)

Dalam riwayat yang lain dari Ummu Hushain Al-Ahmashiyah r.a ia berkata, “Saya melaksanakan haji bersama Rasulullah Saw di Haji Wada’…Rasulullah SAW menyabdakan banyak hal, lalu saya mendengar Rasulullah saw bersabda:
إِنْ أُمِّرَ عَلَيْكُمْ عَبْدٌ مُجَدَّعٌ حَسِبْتُهَا قَالَتْ أَسْوَدُ يَقُودُكُمْ بِكِتَابِ اللَّهِ تَعَالَى فَاسْمَعُوا لَهُ وَأَطِيعُوا
“Jika kalian dipimpin oleh seorang hamba sahaya yang berhidung cacat—aku rasa belia mengucapkan,  ‘berkulit hitam’—yang akan memimpin kalian dengan kitab Allah, maka dengar dan taatilah ia’.” (HR. Muslim)

Dari Mu’awiyah bin Abi Sufyan bahwasanya Rasulullah SAW bersabda:
إِنَّ هَذَا الْأَمْرَ فِي قُرَيْشٍ لَا يُعَادِيهِمْ أَحَدٌ إِلَّا كَبَّهُ اللَّهُ عَلَى وَجْهِهِ مَا أَقَامُوا الدِّينَ
“Urusan kepemimpinan ini akan tetap berada di tangan kaum Quraisy, tidak ada yang menentang mereka kecuali akan Allah seret mukanya ke neraka, asalkan mereka (kaum Quraisy itu) menegakkan agama (hukum syariah).” (HR. Al-Bukhari, no. 3500).

Seluruh hadis di atas jelas menunjukkan bahwa syarat seorang pimimpin yang wajib ditaati adalah ketika ia memimpin dengan berpedoman kepada kitabullah (baca: Syariat Islam). Adapun ketika ia tidak berhukum dengan syariat Islam maka ia tidak wajib didengar dan ditaati. Bahkan kondisi yang demikian menuntut kaum muslimin untuk melengserkannya dari kepemimpinan tersebut.

Sehingga Syaikh Hamid bin Abdullah Al-Ulya, dalam salah satu tulisannya yang di posting dalam situs Islamway.net, dengan tegas menyatakan bahwa syarat keabsahan kepemimpinan yang wajib ditaati adalah ketika mereka berhukum dengan hukum Allah. Karena, Rasulullah saw dalam beberapa riwayat di atas selalu mengaitkan ketaatan kepada pemimpin dengan syarat selama pemimpin tersebut menegakkan hukum Allah.

Bagaimana dengan Pemimpin yang Tidak Menegakkan Hukum Allah

Sebagaimana yang dijelaskan di atas bahwa seorang pemimpin layak disebut ulil amri ketika ia menegakkan hukum Allah. Ketika itu, rakyat dituntut untuk taat meskipun dia berlaku dzalim terhadap mereka. Namun sebaliknya, ketika mereka mengabaikan hukum Allah, maka ia tidak bisa disebut ulil amri dan rakyat tidak wajib taat kepadanya.

Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu berkata, “Kewajiban seorang imam adalah menegakkan hukum sesuai dengan apa yang diturunkan Allah Azza wa Jalla dan melaksanakan amanah. Kalau dia sudah melakukan itu maka wajiblah bagi manusia untuk mendengar dan taat kepadanya serta bersedia bila diperintahkan sesuatu.” (Mushannaf Ibnu Abi Syaibah, no. 3319 dengan isnad yang shahih).

Imam Qadhy ’Iyadh menjelaskan, ”Seandainya seorang penguasa jatuh dalam kekufuran atau mengubah syariat, serta melakukan bid’ah maka tidak perlu ditaati. Dan wajib atas kaum Muslim untuk melengserkannya.” (Syarah Shahih Muslim, 8/35-36)

Abu Abbas Al-Qurthubi dalam kitabnya Al-Mufhim Syarh Shahih Muslim, (4/39) juga menegaskan, “Kalau pemimpin itu tidak mau menegakkan salah satu pondasi agama seperti penegakan shalat, puasa Ramadhan, pelaksanaan hukum hudud, bahkan melarang pelaksanaan itu, atau dia malah membolehkan minum khamer, zina serta tidak mencegahnya maka tak ada perbedaan pendapat bahwa dia harus dilengserkan.”

Syaikh Abdullah bin Abdul Hamid menjelaskan, “Para pemimpin yang mengingkari syariat Allah, tidak mau berhukum dengan hukum Allah serta berhukum dengan selain hukum Allah, maka ketaatan kaum muslimin kepadanya telah lepas. Manusia tidak wajib menaatinya. Karena mereka telah menyia-nyiakan tujuan imamah (kepemimpinan). Dimana atas dasar tujuan tersebut ia diangkat, berhak didengar, ditaati dan tidak boleh ditentang.”

Ulil amri berhak mendapatkan itu semua dikarenakan mereka melaksanakan kepentingan (urusan) kaum muslim, menjaga dan menyebarkan agama, melaksanakan hukum-hukum, menjaga perbatasan, memerangi orang-orang yang menolak Islam setelah mendakwahinya, mencintai kaum muslimin dan memusuhi orang-orang kafir.

Jika dia tidak menjaga agama atau tidak melaksanakan urusan kaum muslim maka hak kepemimpinan telah hilang darinya. Umat (dalam hal ini diwakili oleh Ahlul Halli Wal ‘Aqdi, karena kepada merekalah kembalinya kendali permasalahan) wajib mencopotnya dan menggantinya dengan orang yang mampu merealisasikan tujuan kepemimpinan.

Ketika Ahlis Sunnah tidak membolehkan keluar dari para pemimpin yang zalim dan fasik—karena kejahatan dan kezaliman tidak berarti menyia-nyiakan agama— maka yang dimaksud mereka adalah pemimpin yang berhukum dengan syariat Allah. Kalangan salafus shalih tidak mengenal istilah pemimpin (ulil amri) yang tidak menjaga agama.

Menurut mereka pemimpin seperti ini bukanlah ulil amri. Yang dimaksud kepemimpinan (ulil amri) adalah menegakan agama. Setelah itu baru ada yang namanya kepemimpinan yang baik dan kepemimpinan yang buruk.” (Abdullah bin Abdul Hamid, Al Wajiz Fi Aqidati alSalaf alShâlih Ahli al Sunnah Wal Jama’ah, hlm. 169)

Dengan demikian dapat dipahami bahwa tidak semua pemimpin negara saat ini layak disebut ulil amri, karena tugas utama yang paling pokok bagi ulil amri adalah mewujudkan tujuan-tujuan kepemimpinan di dalam Islam , yaitu menegakkan agama dan mengatur rakyatnya dengan syariat Islam . Peran inilah yang kemudian ia disebut sebagai ulil amri yang wajib ditaati dan tidak boleh dilawan. Sedangkan pemimpin sekuler yang tidak menegakkan agama atau bahkan berhukum dengan undang-undang demokrasi, maka jelas tidak pantas untuk disebut ulil amri. 

Wallahu a’lam bis shawab!

Penulis : Fakhruddin

Kredit : http://www.kiblat.net

Jumaat, 6 Mei 2016

Insiden helikopter: PRN11 tetap diteruskan

 SPR

SHAH ALAM - Pengerusi Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) Datuk Seri Mohd Hashim Abdullah menafikan khabar angin yang mengatakan hari mengundi Pilihan Raya Negeri ke-11 (PRN11) Sarawak esok ditangguhkan susulan insiden sebuah helikopter yang membawa beberapa orang kenamaan dilaporkan hilang.

Mohd Hashim berkata, hari mengundi tetap diteruskan mengikut jadual sebelum ini.
“Itu khabar angin sahaja. Mengundi diteruskan,” katanya kepada Sinar Harian, hari ini.

Sebentar tadi, Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak mengesahkan pasukan mencari dan menyelamat (SAR) menemui serpihan pesawat dipercayai milik helicopter Eurocopter AS350 yang dilaporkan hilang, petang semalam.

[ARTIKEL BERKAITAN: Serpihan dipercayai milik helikopter hilang dijumpai]

Beliau berkata, serpihan itu merupakan sebahagian pintu, dinding pesawat dan beberapa bahgian lain.
Helikopter yang membawa enam orang termasuk juruterbangnya itu ialah Timbalan Menteri Perusahaan Perladangan dan Komoditi, Datuk Noriah Kasnon dan suami, Asmuni Abdullah serta Pengerusi Lembaga Minyak Sawit Malaysia, Datuk Wan Mohammad Khairil Anuar Wan Ahmad yang juga merupakan Ahli Parlimen Kuala Kangsar.

Penumpang lain ialah Ketua Setiausaha Kementerian Perusahaan Perladangan dan Komoditi, Datuk Dr Sundaran Ann Amalai serta pengawal peribadi Noriah, Ahmad Sobri.

Proses pengundian awal bagi PRN11 bermula jam 8 pagi esok.

Sebanyak 33 pusat pengundian akan ditutup pada 2 petang dan selebihnya iaitu 46 pusat akan ditutup 5 petang, berdasarkan kepada bilangan pengundi di pusat-pusat berkenaan.

Kertas undi bagi pengundi awal hanya akan dikira mulai pukul 4 petang yang dilaksanakan secara berkelompok di tempat pengiraan undi yang ditetapkan Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR).

Menurut senarai SPR, kawasan Dun Stakan mempunyai jumlah pengundi awal paling ramai iaitu 7,055 orang, diikuti Bukit Sentosa (3,163 pengundi), Nangka (3,043), Batu Kawah (1,241) dan Sri Aman (1,075).

Bagaimanapun, jumlah pemilih itu tidak melibatkan 418 pengundi awal di dua kawasan Dun - Bukit Kota dan Bukit Sari, berikutan kemenangan tanpa bertanding BN di kedua-dua kerusi itu pada hari penamaan calon, 25 April lalu.

Kredit : Sinar Harian Online

Rabu, 4 Mei 2016

Syria kembali berdarah, ratusan terkorban

Syria kembali berdarah, ratusan terkorban
Serangan di Aleppo baru-baru ini.
 
SYRIA - Sejak Mac 2011, pergolakkan antara rakyat dan regim Bashar al-Assad di bumi Syria tidak pernah reda. Hingga kini dilaporkan ratusan ribu telah terkorban dan jutaan tercedera yang melibatkan semua peringkat umur dewasa mahupun kanak-kanak.

Sementara itu, dilaporkan lebih setengah daripada 12 juta rakyatnya telah menjadi pelarian dalam Syria mahupun di negara- negara jiran seperti Turki, Jordan, Lubnan malah hingga ke benua Eropah.

PERANG YANG MAKIN KOMPLEKS

Kini, konflik yang menjangkau enam tahun itu, menjadi makin parah dan kompleks, penglibatan campur tangan kuasa-kuasa besar seperti Rusia dan Iran yang berpihak kepada Bashar menyebabkan keadaan menjadi lebih rumit.

Lebih parah lagi, apabila kumpulan pejuang seperti kumpulan Negara Islam Iraq dan Jajahannya (ISIL) atau juga dikenali Negara Islam Iraq dan Syria (IS), Jabhan Nusrah, PYD (Kurdi), menjadi duri dalam daging sehingga melambatkan kemenangan perjuangan rakyat Syria.

Dalam pada itu, sejak November 2015, ratusan serangan udara dan darat daripada pihak regim tentera Syria dengan bantuan kuasa-kuasa besar telah mensasarkan bandar Aleppo, Idlib dan pinggiran kota Damaskus.

Sasaran serangan yang kononnya dikatakan untuk melumpuhkan dan menghapuskan pejuang penentang dan  IS, sebenarnya ia hanya ditujukan kepada tempat-tempat orang awam yang tidak berdosa.

Dilaporkan tidak kurang daripada 1,500 orang awam terkorban sejak beberapa bulan yang lalu. Dan sejak 23 April lalu, serangan meningkat dan berterusan serta mensasarkan bandar Aleppo, bandar yang terbesar yang masih didiami hampir 250,000 rakyat Syria.

RAKYAT MENJADI MANGSA

Memetik sumber-sumber berita rasmi antarabangsa seperti Observer dan Al-Jazeera serangan udara sejak seminggu lalu oleh tentera regim dan Rusia mensasarkan masjid, sekolah, tempat-tempat pertahanan awam, pejabat-pejabat NGO, perkhidmatan ambulans dan malah beberapa hospital awam.
Menurut Presiden Perbandaran Aleppo, Brita Hasan, dilaporkan setiap hari berlaku serangan kejam yang mengakibatkan ratusan rakyat yang tidak bersalah menjadi mangsa.

"Serangan minggu lalu telah mengakibatkan  tidak kurang 347 orang terkorban termasuk 76 darinya kanak-kanak dan 38 wanita," katanya petik laporan Al-Jazeera.

Jelasnya lagi, pihak tentera regim juga melakukan serangan dengan bom barel, serangan udara dan misil di banyak kawasan termasuklah di Hritan, Kaft Dael, Bab al-Haded dan kejiranan Kastelo, jalan menuju Aleppo.

"Selama beberapa minggu yang lalu pihak regim dibantu oleh Rusia melakukan 907 serangan roket, 207 bom barrel, 36 cluster bom, 6 bom phosphorous dan 63 peluru berpandu jarak dekat.
"Serangan-serangan  tersebut mensasarkan 517 kawasan kediaman, 25 pasar rakyat, 6 pusat perubatan dan 39 kawasan orang awam," ujarnya.

Sementara itu,serangan bom udara keatas beberapa pusat rawatan termasuk Hospital al- Quds di Aleppo pada 29 April lalu, telah mengorbankan Dr Muhammad Maaz, satu-satunya pakar kanak-kanak yang masih ada dan juga membunuh lebih 30 orang staf serta pesakit di Hospital yang dikendalikan oleh NGO Antarabangsa Doctors Without Border (MSF).

Oleh itu,sebagai umat Islam dimana jua berada, fakta kerakusan regim Bashar dan sekutu-sekutunya yang telah meratah kehormatan saudara-saudara  kita di Aleppo dengan pengeboman kejam wajib di kecam oleh seluruh masyarakat antarabangsa.

Untuk itu, melalui Biro Misi Kemanusiaan Pertubuhan Himpunan Lepasan Institusi Pendidikan Malaysia (Haluan) Malaysia yang prihatin dalam isu kekejaman di Syria sejak 2012 dengan penyaluran pelbagai bantuan di kem-kem pelarian di Turki, Jordan mahupun didalam Syria sekali lagi merayu dan mengajak masyarakat Malaysia terus prihatin dan menyertai bantuan kecemasan ini.

Sumbangan berbentuk kewangan dan penyebaran maklumat tentang kempen ini kepada rakan-rakan  yang lain amat dihargai dan diperlukan.Perkembangan terkini di Aleppo dan Syria boleh diikuti melalui Facebook 'Misi Kemanusiaan Haluan'.

"Pihak kami mengalu-alukan mana-mana badan kerajaan, swasta, surau, masjid dan  institusi pendidikan untuk menjemput pihak kami bagi berkongsi pengalaman dan memberi penerangan tentang isu kemanusiaan Syria," jelas Ketua Biro Kemanusiaan Haluan, Dr Baharuddin Suri.

Kredit : Sinar Harian Online

Selasa, 3 Mei 2016

Lebih 1,000 ditipu skim cepat kaya di Pulau Pinang


Lebih 1,000 pelabur di negeri ini mendakwa mereka menjadi mangsa penipuan skim cepat kaya selepas membuat pelaburan tunai dengan sebuah syarikat pada September tahun lepas membabitkan kerugian kira-kira RM15 juta.

Susulan itu seorang daripada mangsa, R. Kumaraguru Naidu, 54, bersama-sama 33 lagi individu, terdiri daripada bekas guru, peniaga dan guru tuisyen hari ini membuat laporan polis di Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Timur Laut dekat George Town.

Kumaraguru Naidu berkata beliau mengesan wujud penyelewengan yang dilakukan oleh ejen syarikat di negeri itu, selepas mereka gagal membuat bayaran pulangan pelaburan bermula Februari lalu.
"Bayaran bulanan dikutip wakil syarikat sama ada secara tunai atau 'bank in' dan ia mengikut pakej yang diambil bermula dari RM350 hingga RM35,000.

Sekiranya melabur RM350 maka bayaran pulangan RM100 dan jika melabur RM35,000 pulangan yang diterima setiap bulan adalah RM10,000.

"Pada mulanya pulangan pelaburan berjalan lancar namun sejak Februari lepas syarikat gagal buat bayaran seperti yang dijanjikan," katanya kepada pemberita selepas membuat laporan polis.
Malah Kumaraguru Naidu berkata ada yang hanya merasai pulangan pelaburan itu dua kali dan bagi pelabur yang baru menyertai skim itu awal tahun ini, langsung tidak mendapat bayaran pulangan.
Beliau tampil membuat laporan polis bagi meminta pihak polis menyiasat kemungkinan berlakunya penyelewengan wang melibatkan ejen-ejen yang dilantik oleh syarikat itu.

"Duit ini akan dikutip wakil syarikat dan serahkan wang ini kepada pengurus di cawangan Pulau Pinang dan pengurus ini akan serahkan wang kepada syarikat yang berpangkalan di Kuala Lumpur.
"Kami menyeru pihak polis menjalankan siasatan yang telus...serta menghalang pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab meneruskan skim pelaburan seperti ini," katanya.

-Bernama